Monday, August 25, 2014

Tercelanya peminum khamer

Pelajaran ke-17

Diriwayatkan bahawa nabi Nuh as yang telah menanam pohon anggur tetapi tidak menghijau dan berbuah didatangi oleh Iblis terkutuk dan menawarkan padanya suatu cara untuk menghijaukan tanaman anggur itu, tawaran mana diterima nabi Nuh dan dilaksanakan oleh Iblis dengan memotong tujuh ekor binatang: singa, beruang, macan, ibnu awa, anjing, ayam jago dan kancil yang kemudian darahnya disiramkan pada akar pohon anggur itu.

Ternyata cara itu betul berhasil dan pohon anggur seketika itu juga menghijau dan menghasilkan buah anggur dengan tujuh puluh warna. Karena itu peminum khamer bisa menjadi berani seperti singa, kuat seperti beruang, pemarah seperti macan, pengobrol seperti Ibnu-awa, penyerang seperti anjing, pembalas dendam seperti kancil dan peneriak seperti jago.

Wallahu ’alam

H.Salim Bahreisy
Bekal Juru Da’wah Jilid 1
Surabaya, 1977

Perjalanan pulang jenazah M17

SEPANGSaya hampiri jenazah dan katakan pada mereka, hari ini saya akan bawa kamu pulang ke tempat asal kamu. Itulah kata-kata menyayat hati diucapkan Datuk Kapten Missman Leham, juruterbang MAS yang bertanggungjawab membawa pulang 20 jenazah mangsa MH17, Jumaat lalu. Penerbangan khas MH6129 yang ditunggu seluruh rakyat Malaysia itu nyata perjalanan penuh emosi buat Missman apabila beliau hampir menitiskan air mata sebaik mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA).

Mereka (sebahagian mangsa) kawan-kawan kami dan penerbangan ini cukup berbeza. Namun dari awal lagi saya sudah berdoa agar semuanya dipermudahkan. Alhamdulillah saya dan rakan-rakan juruterbang lain dapat lakukan tanggungjawab ini, katanya ketika diminta berkongsi pengalaman membawa pesawat khas itu. Missman dibantu oleh Kapten Bakri Othman dan Kapten Zaim Khalid serta pegawai penerbangan, Yap Yoon Kong untuk membawa jenazah MH17 dari Lapangan Terbang Schiphol, Amterdam, Belanda.

Walaupun sebelum ini beliau pernah membawa pulang jenazah tetapi tugas kali ini dianggap paling berat sepanjang 33 tahun berkhidmat di syarikat penerbangan negara itu. Saya dipilih MAS untuk terbangkan pesawat ini kerana mereka mahukan seorang juruterbang senior. Saya amat berbesar hati kerana dapat beri khidmat seta penghormatan terakhir kepada rakan-rakan yang terkorban serta penumpang MH17, katanya yang juga Ketua Juruterbang bagi Keselamatan Penerbangan Faktor Manusia dan Operasi MAS.

Berkongsi detik-detik perjalanan selama 12 jam itu, Missman berkata, seluruh dunia umpama memahami tugas berat disandang pasukan juruterbang MH6129 apabila setiap ruang udara yang dilalui diberi laluan mudah.

Keadaan kali ini agak berbeza, seolah-olah trafik udara memberi penghormatan kepada kita. Terutama ketika melalui ruang udara Iran, mereka selalunya akan bertanya nombor rasmi kemasukan kita (entry number).Tetapi kali ini dari jauh lagi mereka telah beri kebenaran untuk pesawat kita melintas. Maknanya kita boleh terbang tanpa halangan, katanya yang ditemui selepas menghadiri Istiada Penghormatan Jenazah Tragedi Pesawat MH17 bagi kumpulan kedua, semalam.

Missman berkata, beliau dan juruterbang lain turut mengadakan tahlil sepanjang perjalanan. Katanya, ketika hampir mendarat beliau dan juruterbang lain sekali lagi mendekati jenazah dan berkata : Kami sudah bawa anda pulang ke pangkuan orang tersayang.

Menurut Mussman, hatinya sebak di saat pesawat itu berhenti di hadapan Kompleks Bunga Raya, KLIA apabila melihat ahli keluarga mangsa telah menanti ketibaan mereka. Walaupun sudah dimaklumkan ada istiada penerimaan jenazah itu, namun saya tidak sangka sama sekali acaranya begitu besar dan penuh penghormatan. Sekali lagi saya panjatkan kessyukuran kepada Ilahi kerana dapat membawa pulang kesemua jenazah ini dengan selamat, katanya.

Jumaat lalu, seluruh negara berkabung sebagai tanda penghormatan  terakhir apabila 20 daripada 43 mangsa tragedi di MH17 warga Malaysia dibawa pulang ke tanah air. Semalam, tiga lagi jenazah mangsa nahas MH17 dibawa pulang menerusi pesawat komersil MH19 yang tiba di KLIA jam 6.54 pagi.

Wallahu a’lam.

Perjalanan bawa pulang jenazah penuh emosi
Sinar Harian
25 Ogos 2014

Bicara hati ketika melontar jamrah

Ya Allah Ya Afuww yang Maha Memaafkan Ya Ghafur yang Maha Pengampun, Ya Tauwab yang Maha Menerima Taubat, ampunilah dosa-dosa hambaMu ini sama ada yang hambaMu ini sedar atau tidak sedar, dosa-dosa di atas kejahilanku, keingkaranku dan ketelanjuranku.

Ya Allah Ya Quddus, yang Maha Menyucikan, sucikanlah jiwaku dari segala penyakit-penyakit hati yang sedang menghinggapi jiwaku. Ya Allah Ya Jalil, jernihkanlah jiwaku yang kotor ini. Astaghfirullah, Allahuakhbar. Ya Quddus Ya Jalil, buangkanlah penyakit merasa diri hebat, penyakit merendahkan orang lain, penyakit ego, penyakit memandang negative kepada orang lain, penyakit mementingkan diri sendiri, penyakit sambil lewa pelajaran agama, penyakit membanding-bandingkan diri dengan orang lain, penyakit merasa ilmuku hebat dan merasa memiliki ilmi sedangkan ilmu itu semua adalah hakMu Ya Aliim, penyakit merasa hartaku banyak dan merasa memiliki harta kerana sesungguhnya harta itu hakMu Ya Ghani Ya Mughni yang Maha Kaya dan Memberi kekayaan, merasa malas berjuang walaupun hambaMu ini yakin rasulullah saw itu sentiasa berjuang sampai ke saat terakhir.

Ya Allah Ya Wadud, engkaulah yang Maha Pencinta, tiada Tuhan yang layak disembah melainkanMu. Lailahaillallah, Allahuakbar bantulah hambaMu ini membuang tuhan dunia, bantulah hambaMu ini membuang Tuhan manusia, bantulah hambaMu ini membuang tuhan nafsu. Hanya Engkau sahajalah Ya wadud yang Maha Pencinta yang layak duduk di dalam jiwaku. Bantulah hambaMu ini mengeluarkan semua tuhan dan berhala-berhala lain daripada hatiku ke genggamanku.

Sesungguhnya semua itu adalah amanah daripadaMu untuk hambaMu ini menggunakannya bagi menjalankan tugas khalifah di dunia ini. Hanya cintaMu sahaja yang kekal dan abadi yang mampu membuat jiwaku bahagia. Cinta-cinta lain hanyalah sementara dan tidak kekal, ianya akan pergi meninggalkanku tetapi Engkau Ya Wadud tidak akan pernah meninggalkanku walau sesaat pun.

Aameen.

Dr Wan Masri
Asmaul Husna atas namaMu aku merintih

Saturday, August 23, 2014

Wafatnya nabi Muhammad saw

Pelajaran ke-16

Diriwayatkan bahwa tatkala saiyidina Ali ra meletakkan jasad nabi Muhammad saw di atas divan untuk dimandikan, terdengar suara yang agak keras dari sudut rumah berseru: Janganlah kamu mandikan Muhammad, karena ia sudah suci dan disucikan.  Timbul ragu-ragu di hati Ali mendengar  agar suara itu dan bertanya: Siapakah engkau, kami menjalankan perintah dan wasiat nabi kemudian terdengar suara lain yang berbunyi: Teruskanlah hai Ali! Mandikan nabi Muhammad, karena suara pertama tadi adalah suara Iblis yang terkutuk yang terdorong oleh rasa iri-hati bermaksud agar nabi Muhammad di kubur tanpa dimandi.

Allah membalas engkau dengan kebaikan! Siapakah engkau? Tanya Ali. Aku adalah Al-khidhir – nabi sahut suara kedua itu, Aku datang untuk menghadiri jenazah Muhammad saw.

Demikianlah setelah pemandian selesai dilakukan oleh saiyidina Ali, Alfadhel Ibnu Abbas dan Usamah bin Zaid dan ditabur jasadnya dengan bedak yang dibawa oleh Jibril dari syurga dibungkuslah mayat rasulullah  saw dan dikebumikan di dalam kamar Siti A’isyah ra pada malam Rabu, tengah malam – atau malam Selasa menurut setengah riwayat – pada saat penguburan mana berdirilah Siti A’isyah di atas kuburnya sambil berkata: Hai nabi yang tidak pernah memakai sutera, tidak pernah tidur di atas hamparan halus, yang telah keluar dari dunia dengan tidak pernah merasa kenyang perutnya dari roti sy’ier dan tidak tidur malam karena takut adzabissa’ier.

Wallahu ’alam

H.Salim Bahreisy
Bekal Juru Da’wah Jilid 1
Surabaya, 1977

Mengelak ’ujub

Pertama, menyedari bahawa amal soleh yang dapat kita lakukan adalah berkat kurniaan Allah swt semata-mata.

Kedua, menyedari bahawa ada orang lain yang memiliki pahala lebih banyak. Usahalah untuk menahan diri daripada menyombongkan pelbagai amal soleh yang telah kita lakukan.Syukur pada Allah kerana terselamat daripada godaan nafsu, dengan tetap melakukan amal-amal soleh dan termasuk orang yang mendapat petunjuk.

Ketiga, menyedari bahawa sebesar apa pun pahala yang kita dapatkan, di akhirat kelak kita akan melihatnya sangat kecil lantaran suasana hari itu yang amat mengerunkan dan kita menjadi sedar bahawa kita belum beribadah kepada Allah dengan bersungguh-sungguh. Muhammad b Abu Umairah ra berkata: Sekiranya diperlihatkan kepada seorang hamba segala apa yang dia lakukan sejak lahir sehingga mati dalam ketaatan kepada Allah, hari kiamat akan membuat amal-amalnya kelihatan kecil. Dia pasti ingin dikembalikan ke dunia agar dapat menambah pahala dan kebaikannya.

Keempat, jangan terlampau percaya bahawa amalan-amalan kita sudah banyak! Ibn’Aun berkata: Jangan menyakini bahawa amal kita sudah banyak, kerana kita tidak tahu sama ada amal-amal itu diterima di sisi Allah atau pun tidak! Sesungguhnya semua amal kita itu masih misteri. Aisyah ra mengatakan dirinya pernah bertanya kepada rasulullah saw tentang makna ayat : Dan orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan dengan hati yang takut (al-Mu’minum:60). Aisyah ra bertanya: Apakah mereka ini orang-orang yang minum minuman keras dan mencuri? Rasulullah saw menjawab: Bukan, wahai puteri al-Shiddiq, akan tetapi mereka adalah orang yang berpuasa, bersolat, bersedekah tetapi mereka takut kalau-kalau amal mereka tidak diterima (di sisi Allah). Mereka itulah orang yang bersegera melakukan kebaikan.

Wallahu a’lam.

Muhammad b Ibrahim Al-Nu’aim
Misteri panjang umur, 2010

Diri

Cahaya teramat terang
membelah kegelapan
menyelinap resap ke kalbu
dan diri berlidah kelu
yang dicari, ditemui
tanpa ragu.

Senegara bersolat
kuimpikan
pemimpin sejati
mengimami.

Solat,solat, puing sejahtera
tak lagi dolak-dalik
ada hati,ngerti
ada akal,jernih hati.

Kapal,ombak mengelilingi
kian tinggi
lembab, tenggelam,pasti.

Daeng Ramliakil
Berita Harian
17 Ogos 2014

Bicara hati ketika Sai

Ya Allah Ya Afuww yang Maha Memaafkan Ya Ghafur yang Maha Pengampun, Ya Tauwab yang Maha Menerima Taubat, ampunilah dosa-dosa hambaMu ini sama ada yang hambaMu ini sedar atau tidak sedar, dosa-dosa di atas kejahilanku, keingkaranku dan ketelanjuranku.

Ya Allah Ya Aziz yang Maha Perkasa, Ya Qawwiyu yang Maha Kuat dan Ya Matin yang Maha Mantap, perkuatkanlah hatiku ini agar mampu menghadapi segala kesulitan hidup dan dugaan yang Engkau berikan. Sepertimana Siti Hajar mempunyai kemahuan yang kuat berusaha mencari air untuk nabi Ismail as tanpa jemu dan putus asa. Sesungguhnya hidup ini perlu berusaha dan bersungguh-sungguh dengan bantuanMu.

Ya Ba’ith yang Maha Membakar Semangat, bakarlah semangatku untuk terus mengharungi segala ujian hidup yang Engkau bentangkan kepada hambaMu ini. Jadikalah keperitan, penderitaan, kesakitan itu sebagai satu nikmat yang dirasai pada jiwa hambaMu ini kerana itulah proses Engkau membina kekuatan dan ketahanan serta kesabaran diriku agar hambaMu ini mampu memikul tanggungjawab khalifahMu. Ya Engkau berikanlah kepadaku kemudahan ya Wahhab yang Maha Memberi, Ya Basith yang Maha Melapangkan hidup, Ya Fattah yang Membuka ruang-ruang kehidupan, Ya Razzak yang Maha Memberi Rezeki, agar dengan kemudahan dan rezekiMu hambaMu ini mampu bangkit membela agama, bangsa dan negara.

Aameen.

Dr Wan Masri
Asmaul Husna atas namaMu aku merintih