Thursday, February 26, 2015

Taubat

Pelajaran 68

Diriwayatkan oleh Abdullah b Mas’ud ra, bahwa rasulullah saw bersabda: Rasulullah bertanya kepada para sahabatnya: Tahukah kamu siapakah orang yang dianggap ta’ib (bertaubat) itu?. Jawab para sahabat: Allah dan rasulNya lebih mengetahui. Rasulullah bersabda: Barangsiapa bertaubat tetapi tidak menuntut ilmu, ia bukannya seorang ta’ib (telah bertaubat), barangsiapa bertaubat tetapi tidak menambah ibadahnya ialah bukan orang ta’ib, barangsiapa bertaubat tetapi tidak diampuni dan diredhai oleh musuh-musuhnya ia bukanlah seorang ta’ib, barangsiapa bertaubat tetapi tidak merobah pakaiannya ialah bukan seorang ta’ib, barangsiapa bertaubat tetapi tidak melipat sprei dan permadaninya ia bukanlah seorang ta’ib dan barangsiapa bertaubat tetapi tidak mensedekahkan kelebihan dari apa yang dimilikinya ia bukanlah seorang ta’ib. Maka barangsiapa telah dapat memenuhi perilaku-perilaku tersebut, ia adalah seorang ta’ib benar-benar.

Wallahu ’alam

H.Salim Bahreisy
Bekal Juru Da’wah Jilid 2
Surabaya, 1977

Bahagianya memahami


Kita tidak boleh mengawal arah angin, tetapi kita boleh mengawal perasaan.

Wallahu a’lam.

Padanya ada bahagia
Dr. Robiah K.Hamzah
Bahruddin Bekri
2014

Tidak romantis

Kemiskinan  tidak romantis
wajahnya kumal
renyuk sengsara
ada darah ungu
pada rekah bibir
dan retak tapak

putih kuning tidak wujud
tapi bernanah pucat
dipinjam dari anemia

sakit tidak selalu menginsafkan
masih ada perit di tulang

kelaparan tidak romantis
ada maut di hujungnya.



Kuntum biru kembang lestari
Muhammad Haji Salleh
2013

Doa penutup kitab


Bismillahirrahmanirrahim.
Ya Arhamarrahimin.

Ya Allah, Tuhan kami! Jadikanlah sebaik-baik amalan kami yang penghabisan daripadanya dan jadikanlah juga sebaik-baik hari-hari kami ialah hari pertemuan denganMu, sesungguhnya Engkau berkuasa terhadap segala sesuatu. Tuhan kami! Lengkapkanlah cahaya kami dan ampunilah segala dosa-dosa kami.Tuan kami! Kami mempercayai semua yang Engkau turunkan dari perkara-perkara syariat dan kami mengikuti rasul, yakni utusanMu, maka catatkanlah kami dari golongan orang-orang yang bersaksi.
 
Ya Allah, Tuhan kami! Ampunilah dosa apa yang sudah kami dahulukan dan dosa apa yang kami kemudiankan, dan dosa apa yang telah kami lakukannya secara terang-terangan dan tentulah semua itu Engkau lebih Maha Mengetahui daripada kami.

Ya Allah, Tuhan kami! Tunjukilah kami yang benar itu sebagai kebenaran dan bimbinglah kami untuk mengikutinya. Dan tunjukilah kami yang batil itu sebagai kebatilan dan elakkanlah kami supaya menjauhinya, wahai Tuhan yang Maha Pembelas dari sekalian orang yang pembelas.

Ya Allah, Tuhan kami! Lembutilah kami pada mempermudahkan segala yang susah, kerana sesungguhnya mempermudahkan segala yang susah dan berat itu adalah mudah sahaja buatMu.

Ya Allah Tuhan kami! Permudahkanlah bagi kami semua urusan kami dengan segala ketenangan buat hati kami dan jasad kami, serta selamat dan afiat dalam agama kami dan akhirat kami.

Ya Allah, Tuhan kami! Kurniakanlah kami sebagus-bagus tawakal kepadaMu serta ketetapan hati untuk menghadapiMu. Dan elakkanlah kami daripada segala was-was syaitan dan lindungilah kami dari segala kejahatan manusia dan jin, sebaliknya hendaklah Engkau pakaikan kami pakaian keredhaan serta berilah kami hakikat keimanan, lalu Engkau sendirilah yang menguruskan mencabut roh-roh kami apabila sudah tiba ajalnya dengan kuasa qudratMu dengan penuh rindu kami untuk menemuiMu, wahai Tuhan Yang Maha Pengasih.

Ya Allah, Tuhan kami! Sesungguhnya aku memohonMu keimanan yang sempurna, hati yang khusyu’, cahaya yang cemerlang, ilmu yang bermanfaat, yakin yang benar, rezeki yang halal lagi lapang dan sembuh dari segala penyakit. Dan aku memohon kecukupan sehingga tidak perlu kepada manusia.

Ya Allah, Tuhan kami! Jadikanlah bermanfaat apa yang Engkau berikan pengajaran kepada kami, dan ajarilah kami segala yang mendatangkan manfaat dari ilmu yang kami terima.

Ya Allah, Tuhan kami! Jadikanlah kurniaMu terbentang buat kami dan seterusnya buat keluarga kami, anak-anak kami, dan bantulah kami terhadap orang yang memusuhi kami. Dan berikanlah kami jalan untuk mengambil balas terhadap sesiapa yang menganiaya kami, dan janganlah biarkan kami bergantung kepada diri kami, ataupun kepada sesiapa pun dari makhlukMu walaupun hanya sekelip mata atau kurang dari itu, malah perbaikilah buat kami segala urusan kami.

Ya Allah, Tuhan kami! Sentiasalah berpihak kepada kami, jangan berpihak (sebagai bebanan) ke atas kami dan hadapkanlah wajahMu yang mulia itu kepada kami, serta realisasikan segala cita-cita kami dengan menambah lagi apa yang kami minta, di samping sudahi ajal kami dengan kebahagiaan.

Ya Allah, Tuhan kami! Kumpulkanlah kami di Hazhirat QudsiMu (surga), dan gembirkanlah kami dengan kelembutan kemesraanMu, dan jangan sekali-kali memutuskan perhubunganMu dengan kami disebabkan kecuaian dalam hidup kami.

Ya Allah, Tuhan kami! Jadikanlah sebaik-baik hari-hari kami ialah hari kami menemuiMu. Sedangkan engkau redha terhadap kami, dan sudahilah segala amalan kami dengan yang soleh-soleh daripadanya, dan wafatkanlah kami dalam keadaan Islam, kemudian kumpulkanlah kami dengan golongan orang-orang yang shalihin.

Ya Allah, Tuhan kami! Ampunilah kami berserta ibu-bapa kami, guru-guru kami dan sekalian kaum muslimin dan muslimat, mu’minin dan mu’minat, biar yang masih hidup di antara mereka mahupun yang sudah mati. Semoga Allah mencucurkan selawat dan salam ke atas Penghulu kita nabi Muhammad dan kepada keluarganya, para sahabatnya dengan sebaik-baik selawat dan salam yang sebanyak-banyaknya dan segala pujian bagi Allah Tuhan Semesta Alam.

Aameen.

Asy-Syeikh’Ali bin Abdul Rahman Al-Kalantani
Permata pemberian yang indah & menjaga segala hati yang lalai
2013

Wednesday, February 25, 2015

Neraka Aljahim dan Zabaniah

Pelajaran 67

a) Dikabarkan bahwa jika seorang hamba Allah menangis kerana takut kepadaNya lalu keluar air matanya, maka Allah menciptakan dari air mata itu sebuah pohon bernama pohon Bahagia. Kemudian bila pohon itu ditiup oleh angin takut dan sedih, keluarlah suara: Hai Muhammad, Hai Muhammad, suara mana oleh Allah SWT, diteruskan kepada nabi Muhammad di kuburnya dan menangislah nabi Muhammad, sehingga keluar air mata dari mana Tuhan mencipta sebuah pohon bernama pohon Syafa, yang apabila ditiup oleh angin kenabian, keluarlah daripadanya suara : Hai umatku suara mana naik kelangit, terdengar oleh para malaikat yang segera menangis berdoa memohon rahmat dan ampunan bagi umat Muhammad, lalu Allah berfirman kepada mereka: Hai malaikatKu saksikanlah, bahwa Aku telah mengampuni dosa orang yang menangis dari umat Muhammad, kerana ketakutan kepadaKu.
(Hayatul-Gulub)

b) Diriwayatkan oleh saidina Ali bahwa rasulullah saw bersabda: Berlindunglah kamu kepada Allah dari sumur duka. Ditanya rasulullah: Apakah sumur duka itu? Rasulullah menjawab: Ialah sebuah lembah di Jahannam yang disediakan untuk mereka yang membaca Al-Quran  secara ria’. Jahanam sendiri minta pertolongan daripadanya tiap hari tujuh puluh kali.
(Zubdatul-Wa’idhin)

Wallahu ’alam

H.Salim Bahreisy
Bekal Juru Da’wah Jilid 2
Surabaya, 1977

Bahagianya kasih sayang




Lidah tajam seperti pedang, hunuskan ia bagi mengukir kasih sayang.


Wallahu a’lam.

Padanya ada bahagia
Dr. Robiah K.Hamzah
Bahruddin Bekri
2014

Antara rakan, teman & sahabat


Rakan
seribu insan yang boleh kucari
sekadar mengisi ruang kosong
menjadi pelengkap hari mendatang.

Teman
segelintir yang boleh kucari
sekadar pinggiran kepercayaan diberi
menjadi keikhlasan tanpa ketulusan.

Sahabat
setanding insan yang sukar tercari
pahit manis terharung bersama
menjadi jambatan keakraban.

Untuk sinar kebahagiaan
yang kekal abadi
buat sahabat sejati

Nur Amira Marhalim
SMK Senggarang
Batu Pahat