Tuesday, February 9, 2016

Maulid Daiba’i ....bahagian 10


Hadirkanlah hatimu wahai orang yang mempunyai akal, agar saya singkapkan kepadamu keindahan sifat seorang yang paling tercinta, yang mendapat keistimewaan dengan gelaran yang paling mulia, yang telah naik ke hadrat Tuhan, Raja yang banyak memberi, hingga ia dapat melihat kepada keindahanNya tanpa sekatan atau lindungan.

Maka apabila tiba masa terbitnya matahari kerasulan, di langit ketinggian, ia pun dirasmikan oleh Tuhan yang mulia kepada Jibril ketua para malaikat. Wahai Jibril, serukanlah di kalangan makhluk seluruhnya, penghulu bumi dan langit, dengan tahniah-tahniah dan berita gembira. Kerana cahaya yang terpelihara dan rahsia yang terpendam itu, yang telah Aku cipta sebelum adanya sebarang bebda dan sebelum terbentuknya langit dan bumi, malam ini dengan sukacitanya Aku pindahkan dia ke perut ibunya. Aku penuhkan alam ini dengan cahayanya. Aku akan pelihara dia dalam keadaan yatimnya dan Aku sucikan dia serta seisi rumahnya sesuci-sucinya

Ya Allah Ya Tuhanku cucurilah rahmat dan kesejahteraan dan keberkatan ke atasnya.
Aameen.

Ustaz Zulkifli Mat Isa
Maulid berzanji & daiba’i

2008

Cintaku

Ku tempuh segala penderitaan
bersama airmata kerinduan
memohon ampun dan kederhaan
dan kasih sayangmu oh Tuhan

Walau Engkau putuskan
untukku berkeping-keping
namun hati ini tidak akan
berpaling pada yang lain.

Ampuni hamba yang papa
berilah jiwalu tenang
andai pernahku durhaka
namun sesaatku terkenang.

Tiada lain pintaku
dalam sujudku padamu
jangan padamkan cintaku
hingga saat bertemu

Oh Tuhan yang Maha kaya
daku mohon padamu
beri setitik cahaya
untuk pedoman hidupku.

Prof H. Ahmad Baqi
Okes Gambus El-Surayya, Medan

Sunday, February 7, 2016

Maulid Daiba’i ....bahagian 9


Maka berkatalah Tuhan yang Haq: Demi kemuliaan dan kebesaranKu, tidaklah akanKu samakan orang yang ikhlaskan penyaksian terhadapKu sama seperti orang yang mendustakan Aku; Masukkanlah mereka ke dalam Syurga dengan rahmatKu.

Wahai permata yang indah tersusun, dan pati dari emas rahsia alam. Orang yang cuba memujimu tetap tidak dapat melengkapi pujiannya walaupun ia berusaha sedaya upaya. Orang yang cuba menyifatkanmu tetap lemah untuk menghitung segala apa yang kamu punyai dari sifat kemurahan hati dan budimu. Alam ini adalah sebagai penunjuk sedang yang dimaksudkan ialah Tuan. Wahai yang paling mulia yang telah mendapat Al-Maqam Al-Mahmud. Sebelummu telah datang beberapa orang rasul tetapi semuanya menjadi saksi terhadap ketinggianmu.

Ya Allah Ya Tuhanku cucurilah rahmat dan kesejahteraan dan keberkatan ke atasnya.
Aameen.

Ustaz Zulkifli Mat Isa
Maulid berzanji & daiba’i
2008

Pelajaran 50 .......bahagian 7


Al-Mawa’izd Al-Badi’iah

Hai orang yang alim, takut olehmu  akan bahaya yang amat besar ini yang tertentu bagimu tiada ia bagi orang yang jahil, iaitu keinginan yang tersembunyi seperti sabda nabi shallallahu ’alaihi wasallam :

Takut oleh kamu akan keinginan yang tersembunyi. Maka berkata segala sahabat: Dan apa ya rasulullah? Maka sabdanya: Iaitu orang yang alim yang mengasihi ia akan duduk kepadanya segala manusia (kerana mengambil manfaat daripadanya).

Dan kerana belajar ia daripadanya kerana bahawasanya yang demikian itu membatalkan akan amalnya kerana meluput ia daripada ikhlas, maka orang yang alim yang sebenar itu tiada mendatang ia kepada menghelakan manusia dengan melembutkan perangainya dan membaikkan perkataan dan tiada kasih ia akan jadi kepala orang dan ikutan manusia kepadanya. Bahawasanya yang demikian itu setengah daripada segala tipudaya nafsu yang amarah, maka takut olehmu akan yang demikian itu, maka bahawasanya itu bala daripada Allah Taala.

Wallahu alam.

Syeikh Abdullah Ibnu Abdur Rahim Fathani &
Syeikh ’Abdul Ra’uf Fanshuri Acheh
Kitab Muhimmah & Al-Mawa’izd Al-Badi’iah,
Al-Hidayah, 2007

Siapa sudi membina kubu denganku?



Aku  menyusur di pinggiran
kiub-kiub pakaian mewah
petak-petak santapan berada
dan bendang-bendang hiburan
seraya azan sayup bergema
menerobos detik digitalku.

Lantas hati menitah kaki
memacu laju ke pintu rumahNya
kupulas, kutadah, kusapu
air penyuci atma penggugur dosa
berbondong-bondong umat manusia
terdorong menegakkan tonggak agama
namun luluh sang hati
menyaksi ramainya memilih bersendiri
untuk mengadap Ilahi.

Bismillah
aku melangkah dengan magfirah mihrab
aku datang
berharap pada jiwa-jiwa yang sudi
membina kubu-kubu Jemaah di belakangku
kudus mendamba reda Yang Esa.

Iwan Raez
Kuala Lumpur
Mingguan Malaysia
10 Januari 2016

Doa Arafah


Ya Allah Ya Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami dan maafkanlah kesilapan kami zohir dan batin

Ya Allah ampunkanlah dosa-dosa kami, dosa kedua ibu bapa kami, dosa keluarga kami, dosa masyarakat kami dan dosa seluruh ummat Islam yang telah mati dan yang masih hidup.

Ya Allah Ya Tuhan kami, kami pohonkan apa yang telah dipohonkan oleh rasulullah saw dan kami meminta perlindungan dari apa yang pernah diminta perlindungan oleh rasulullah saw.

Ya Allah Ya Tuhan kami, kami pohonkan syurga tanpa hisab dan berilah kekuatan taufiq dan hidayah kepada kami supaya kami dapat melakukan sebab-sebab yang membawa kami ke arahnua, selamatkan kami Ya Allah dari sebab-sebab yang membawa kami ke neraka.

Ya Allah kami sekalian keluar menuju kepadaMu dan berhenti di perkarangan rumahMu, kepadaMulah kami meletakkan segala harapan kami kepadamulah kami memohon kemurahan rahmat. Kami takut kepada dosa kami, oleh itu kepadaMulah kami berlindung dari bencana dosa kami.

Ya Allah Ya Tuhan kami, Engkaulah yang memiliki seluruh hajat orang-orang yang memohon, yang mengetahui seluruh kandungan hati orang-orang yang tidak merayu.

Ya Allah Engkau telah sediakan sajian kepada setiap tetamu dan kami sekalian adalah tetamu kepadaMu, oleh itu kurniakanlah syurga sebagai sajianMu kepada kami.

Ya Allah Ya Tuhan kami, setiap rombongan dikurniakan hadiah, setiap pelawat dikurniakan cenderahati, setiap permohonan dikurniakan pemberian, setiap yang berharap dikurniakan habuan, setiap yang memohon rahmat mendapat rahmatMu. Maka kami sekalian datang berkunjung ke rumahMu yang mulia ini dan berada di tempat ibadah yang agong ini dengan harapan mendapatkan rahmat dan keampunanMu. Oleh itu janganlah hampakan harapan kami semua Ya Allah. Ya Allah Ya Tuhan kami, Engkau sahajalah yang mengetahui kelemahan diri kami, zohir dan batin, berikalah kekuatan, taufik dan hidayah kepada kami supaya kami dapat memperbaiki diri kami Ya Allah.

Tambahkanlah Ya Allah kepada kami ilmu, iman dan amal, hidupkanlah kami dalam Islam dan matikanlah kami dalam Islam.

Ya Allah Ya Tuhan kami, kami pohonkan kepada Engkau iman yang sempurna, ilmu yang memberi manfaat, rezeki yag halal, anak yang soleh, rumahtangga yang bahagia, usia yang berkat, doa yang mustajab, hajat yang tertunai, kesihatan yang berterusan, hutang yang terbayar, keselamatan di dunia ini dan di akhirat nanti.

Ya Allah Ya Tuhan kami, Engkau sahajalah yang mengetahui segala yang berlaku dihati kami, hidupkan hati ini dan sampaikanlah hati ini kepada Engkau. Sembuhkanlah segala penyakit yang ada di hati kami, selamatkanlah hati kami dari sifat-sifat yang keji dan jauhilah hati kami daripada perkara-perkara yang boleh mematikan hati kami.

Ya Allah jadikalah kami ini hambaMu yang hanya mengabdikan diri kepadaMu dengan sebaik-baiknya, berikanlah kekuatan taufiq dan hidayah kepada kami supaya dapat kami lakukan apa-apa yang diperintahkan oleh Engkau dan meninggalkan segala apa yang dilarang oleh Engkau.

Ya Allah Ya Tuhan kami, jadikanlah hati kami ini hati yang sentiasa menyedari masa depan kami di akhirat kelak dan jadikanlah kami hambaMu yang sentiasabersedia untuk menghadapi masa depan kami selepas kematian nanti.

Ya Allah Ya Tuhan kami, hidupkanlah kami dalam iman dan matikanlah kami dalam iman, selamatkanlah iman kami dari segala gangguan syaitan semasa kami menghembuskan nafas yang akhir nanti.

Ya Allah Ya Tuhan kami, selamatkanlah kami semasa berada dalam kubur, jadikanlah kubur kami satu taman dari taman-taman syurga, selamatkanlah kami dari segala angkara azab kubur dan jangan Engkau jadikan kubur kami itu salah satu lubang dari lubang-lubang neraka.

Ya Allah Ya Tuhan kami, selamatkanlah kami semasa berada di Padang Mahsyar dan masukkanlah kami ke dalam tujuh golongan orang yang mendapat bayangan naungan arasy Engkau Ya Allah.

Ya Allah Ya Tuhan kami, ampunkanlah dosa kami dan maafkanlah kesilapan zohir dan batin semasa kami dijalankan hisab, hisabkanlah kami Ya Allah dengan hisab yang sedikit, berilah peluang kepada kami untuk mendapat syafaat nabi kami Muhammad saw.

Ya Allah Ya Tuhan kami, jadikanlah hambaMu ini hamba yang berjaya dalam hidup ini dan berjaya menerima suratan amal dengan tangan kanan.

Ya Allah Ya Tuhan kami,berilah kesempatan kepada kami meminum air kolam nabi kami Al-Kauthar, selamatkan kami semasa menyeberangi titian Sirotal Mustaqim dan masukkanlah kami ke syurgaMu bersama-sama orang-orang yang mulia di sisiMu Ya Allah.

La Haula Wala Quwwata Illa Billahil Aliyyul Azim

Ya Allah Ya Tuhan kami, apalah kiranya Engkau akan lakukan pada petang dan ketika ini kepada seorang hambaMu yang hina yang mengaku berdosa dan bersalah, yang merayu kepadaMu di atas kejahatan, yang bertaubat kepadaMu kerana dosanya, yang memohon keampunan kepadaMu kerana kezalimannya, yang mengharap kemaafanMu kerana kesilapannya, yang merayu kepadaMu supaya tercapai segala hajatnya, yang mengharapkan kelimpahan rahmatMu pada tempat wukuf ini walaupun dengan dosa yang begitu banyak laksana buih di lautan.

La Haula Wala Quwwata Illa Billahil Aliyyul Azim

Ya Allah Ya Tuhanku, pancarkan cahaya kepada pandangan, lapangkanlah dada, amalkan dengan melancarkan dengan lidahku kuatkan dengan ingatan, mudahkan dengan kefahaman, kuatkanlah dengan daya dan kekuatan Engkau, maka sesungguhnya tiada daya dan upaya melainkan dengan izin Engkau, wahai Tuhan yang Maha Pengasih.

Ya Allah Ya Tuhan kami, jadikanlah hati kami yang sentiasa menyedari akan hakikat ketuhanan dan keagungan kerajaan Engkau dan masa depan kami di akhirat kelak

Ya Allah Ya Tuhan kami, perkenankanlah permohonan kami ini, mustajabkanlah doa kami ini Ya Allah, dengan berkat nabi kami, Muhammad saw dan dengan berkat amalan kami yang paling ikhlas kepadamu Ya Allah.

Aamen Ya Rabbal Alameen.

Masjid Kubang Kacang
Disember 2015

Al-Khafid

Asma Ul-Husna 23

Al-Khafid ertinya Allah Maha Penghina atau Maha Merendahkan, yang Maha Menurunkan.

Zat Yang Merendahkan dan Maha Penghina

Sebahagian ulama berpendapat bahawa  sifat al-Khafid adalah bukti amat berkuasanya Allah menghinakan atau merendahkan sesiapa sahaja pada bila-bila masa yang disukaiNya sesuai dengan ilmuNya.

Dalam pengertian inilah terdapat ayat al-Quran Surah Al-Waaqi’ah yang bermaksud : (Kejadian ini akan) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan lain). Ertinya, merendahkan orang-orang kafir yang ditempatkan pada darjat tertinggi neraka dan meninggikan orang-orang beriman yang ditempatkan di darjat tertinggi syurga.

Al-Khafid adalah Zat yang merendahkan para penindas dan penguasa yang zalim, menurunkan kedudukan mereka, dan menghinakan mereka. Dia merendahkan sesuai dengan kemahuan dan iradatNya.

Al-Khafid adalah Zat yang merendahkan, melalui penghinaan, mereka semua yang memandang diri mereka sendiri sebagai besar, sombong dan egois. Dia merendahkan seluruh bangsa. Dia merendahkan kepalsuan.

Al-Khafid adalah Zat yang merendahkan darjat semua orang yang menderhakainya, yang menghina semua orang yang dimurkaiNya, yang merendahkan darjat orang-orang yang patut diperlakukan demikian.

Dia menghinakan orang-orang kafir. Dia menghinakan orang-orang musyrik. Dia merendahkan orang-orang kafir dengan membukakan kepada mereka penderitaan dan dengan menyingkapkan kepada mereka kehancuran.

Al-Khafid adalah Zat yang menurunkan kedudukan orang-orang yang tidak mengimaniNya, yang sombong, para pendusta dan menyeleweng jauh dari jalanNya.

Sifat manusia yang keduapuluh tiga ialah rendah diri (tawaduk)

Merujuk kepada perkara ini, maka sifat manusia yang keduapuluh tiga dengan bercermin pada Asma ul-Husna ialah bersikap merendah diri (tawaduk)

Sikap tawaduk merupakakan sifat hamba Allah yang sebenar, yang merupakan sikap para nabi, rasul dan wali-wali Allah. Sikap merendah diri adalah sikap utama orang-orang pilihan di sisi Allah.

Wallahu a’lam

Adil Akhyar
Kehebatan berzikir dengan Asma Ul-Husna,2010