Wednesday, October 5, 2016

Al-Matin

Asma ul-Husna ke-55

Al-Matin ertinya Allah Maha Memiliki Kekuatan dan Maha Sempurna KekuatanNya sebagaimana firmanNya bermaksud:
 
Maka ketika datang azab Kami, Kami selamatkan Soleh beserta umatnya yang beriman, dengan rahmat dari Kami, dan Kami selamatkan mereka dari azab serta kehinaan hari itu. Sesungguhnya TuhanMu, Dialah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.
(Hud:66)

Maha Sempurna KekuatanNya

Al-Matin akar katanya, matana mengandungi erti kepadatan dengan pengembangan dan perluasan. Ia biasanya diterapkan pada batu yang keras, atau garis melintang yang lurus.Al-Matin adalah al-Qawi, yang Maha Kuat, yang dapat berbust apa sahaja sebagaimana Dia kehendaki, yang tidak memerlukan pasukan tentera untuk memperkuat wilayahNya. Dia tidak memerlukan sebarang bantuan, pendukung ataupun pembantu.

Al-Matin adalah Zat yang kekuasaanNya sempurna, tak sesuatu pun di langit ataupun di bumi dapat menyaingiNya. Dialah Allah yang menjalankan kehendakNya, yang memiliki kekuasaan abadi. Dia menjalankan segala sesuatu meski tak sesuatu dapat mempengaruhiNya.
 
Memiliki Keteguhan

Merujuk kepada perkara ini, makasifat manusia yang kelimapuluh lima dengan bercermin padaAsma ul-Husna ialah memiliki keteguhan terutamanyasikap konsisten dalam menegakkan kebenaran dan mewartakan ajaran Allah ke segenap penjuru.

Allah swt telah menjadikan rasulullah saw sebagai contoh model dalam mengamalkan agama Allah, mempunyai sikap yang teguh, kuat dan pantang menyerah. Dengan merujuk dan bercermin kepada sifat al-Matin, maka setiap Muslim swajarnya membekali dirinya dengan energi kekuatan keimanan hasil daripadamakrifat dan latihan kerohanian munajat kepada Allah swt.

Wallahu ’alam

Adil Akhyar
Kehebatan berzikir dengan Asma ul-Husna
Pustaka Azhar, 2010

Sa’id bin ‘Amir Al-Jumahiy (6)

Tidak berapa lama setelah Sa’id dilantik menjadi gabenor Hims, Amirul Mukminin telah dikunjungi oleh rombongan penduduk Hims. Mereka adalah kalangan orang yang dipercayainya di Hims. Maka Umar pun mengarahkan mereka: Tuliskan nama fakir miskin di Hims agar saya dapat membantu mereka.

Setelah selesai mereka menyerahkan senarai nama tersebut: Si polan bin si polan......Sa’id bin ’Amir.

Umar tersentak: Siapa Sa’id bin ’Amir?

Gabenor kami, jawab mereka serentak.

Gabenor kamu miskin?!!! Tanya Umar penuh hairan.

Jawab mereka: Benar. Demi Allah! Sehinggakan dapurnya tidak berasap beberapa hari.

Umar menangis sehingga janggutnya basah. Kemudian beliau memasukkan 1,000 dinar ke dalam uncang dan berpesan kepada rombongan tersebut: Sampaikan salam saya kepadanya dan katakan kepada gabenormu: Amirul Mukminin mengirimkan wang ini untukmu agar keperluan saraan harianmu tertunai.
 
Setelah tiba ke Hims, rombongan tersebut terus bertemu Sa’id dan menyerahkan uncang tersebut. Sa’id memeriksa isi uncang tersebut. Apabila Sa’id melihat uncang tersebut berisi wang dinar, beliau menolaknya ke tepi seraya berkata: Innaalillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Gelagatnya bagaikan berlaku bencana dan mala petaka besar.

Lantas  isterinya bergegas dengan penuh bimbang: Apa yang telah berlaku Sa’id...? Adakah Amirul Mukminin meninggal dunia....?

Lebih mendukacitakan daripada itu, jawab Sa’id.

Adakah orang Islam tewas dalam perang? Desak isterinya lagi.

Lebih dahsyat lagi.....tegas Sa’id.

Apa bencana yang lebih dahsyat daripada itu???? Tanya si isteri kebingungan.

Dunia telah masuk ke dalam kehidupan saya bagi memisahkan akhirat  saya. Dugaan dan bencana telah berlaku dalam rumah saya: jawab Sa’id dengan sedih.

Lantas Sai’idbertanya: Adakah kamu boleh membantu saya?

Boleh, jawab isterinya ringkas.

Lalu beliau mengambil wang dinar tersebut dan memasukkan ke dalam  beberapa uncang. Kemudian wang tersebut diagih-agihkan kepada fakir miskin.

Wallahu ’alam

Dr.Abdul Rahman Ra’fat al-Basha
65 Gambaran Kehidupan Sahabat
Pustaka Salam, 2006

Yoghurt


Yoghurt is rich in nutrition and is easily absorbed by the body. This drink was first made by the Bulgarians. Long ago, Bulgarians living in Thrace led a nomadic life. They often carried with them pouches made of skin, which were filled with goat.s milk. Due to the air temperature outside, and heat from the body, the goat’s milk often turned sour and became semi-solid. When they wanted to drink the milk, they poured this semi-solid milk carried in the skin pouches into the liquid milk that had been cooked and the cooked milk would turn sour too. This was how yoghurt first came about.

The Thracians liked to drink the kind of milk. In the early 20th century, a Russian scientist, llya llyich Mechnikov, who specialized in the study of human longevity, went to Bulgaria for his studies and discovered that, for every one thousand people who passed away, four of them were above 100 years old, and these people were those who loved to drink yoghurt. He then concluded that these people were able to live longer because of their consumtion of yoghurt. He tested the yoghurt and found that it contained a kind of bacteria that could fight against colon bacillus bacteria. He then named it lactobacillus bulgaricus.

Later, a Spanish businessman, Isaac Carasso, received the news and immediately opened a factory to produceyoghurt. Initially, he sold yoghurt to pharmacies as medicines, but the business was not doing well. After the Second World War, he went to the United States and opened another yoghurt factory.

The Americans loved this highly nutritious drink. Not long after, yoghurt became famous all around the world.

Food for Thought :

To conduct research on existing products and to futher improve on them, a strong foundation in scientific knowledge is needed.

Short Stories on Discoveries, Inventions, Innovation & Creativity
AAET and UTAR, 2015
ms 55-56

Jalur Gemilang

Jalur Gemilang yang kita kibar
akan terus berkibar megah
utuh dan setia.

Jalur Gemilang yang kita kibar
tiada lagi debar dan gusar
segalanya berjalan lancar.

Jalur Gemilang yang kita kibar
akan  terus berkibar
dalam juang iktibar.

Jalur Gemilang yang kita kibar
dalam panji-panji kebebasan
di tiang-tiang kemenangan.

Jalur Gemilang yang kita kibar
selalulah kita berikrar
ini tumpah darahku yang kekar!

Razali Mohamad
Air Molek, Melaka
Mingguan Malaysia
18 Sept 2016

Saturday, September 24, 2016

Al-Qawiyy

Asma ul-Husna ke-54

Al-Qawiyy ertinya Allah yang Maha Kuat atau yang Maha Memiliki Kekuatan sebagaimana firmanNya bermaksud:

Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya.
(Adz-Dzaariyaat:58)

Maha Kuat dan Kukuh

Al-Qawi atau Quwwu ertinya kekuatan, kekuasaan, kemampuan, kesanggupan dan seterusnya. Kekuatan dalam makna ini menerangkan sesuatu kekuasaan yang sempurna dan utuh. Kerana DiaMaha Kuat, Allah mempunyai kekuasaan yang sangat sempurna dan kekuatan serta kesempurnaan yang mutlak.

Al-Qawwiyy ertinya Zat yang kekuatanNya tidak terbatas dan di hadapanNya kekuatan musuh-musuhNya tersingkir dan kalah. Ia adalah Zat yang berdiri sendiri dan oleh itu tiada yang dapat memahami melainkan diriNya sendiri yang memiliki segala kekuatan dan kebesaran yang tidak tertanding atau pun yang tidak terbayangkan oleh akal fikiran kita yang daif.

Al-qawiyy adalah Zat yang kekuasaan dan kebesaranNya adalah sempurna. Dia menundukkan dan tidak dikalahkan. Dia membantu dan tidak dibantu. KekuasaanNya lebih tinggi daripada kekuasaan siapapun.

Memiliki kekuatan

Merujuk kepada perkara ini, maka sifat manusia yang kelimapuluh empat dengan bercermin pada Asma ul-Husna ialah memiliki kekuatan terutamanya untuk mengenal Allah dan segala perintahNya.

Allah telah mengurniakan para malaikat suatu kekuatan yang sangat dahsyat di mana mereka mampu membalikkan sebuah gunung atau menenggelamkan kota-kota. Bagaimanapun malaikat seperti itu, takut kepada Allah dan kekuasaanNya tergoncang dalam kekaguman kerana takut akan kebesaranNya.

Sebagai Muslim yang ingin menyempurnakan keperibadian kita, maka segala sumber kekuatan ini hanyalah daripada Allah sebagaimana kekuatan yang diberikan kepada para malaikat. Namun malaikat yang memiliki kekuatan itu terkenal tingkat kepatuhannya kepada Allah. Oleh itu dengan bercermin kepada sifat al-Qawiyy, kita harus mendahului malaikat dari segi kepatuhan dan ketundukan kepada Allah agar tingkat dan darjat kita setanding dengan para kekasih Allah lainnya.

Wallahu ’alam

Adil Akhyar
Kehebatan berzikir dengan Asma ul-Husna

Pustaka Azhar, 2010

Sa’id bin ‘Amir Al-Jumahiy (5)

Ketika itu juga Umar bin al-Khattab menawarkan Sa’id menjadi pembantunya, kata beliau: Wahai Sa’id, saya lantik kamu menjadi gabenor di Hims. Jawab Sa’id: Wahai Umar saya bersumpah dengan nama Allah, janganlah kamu menyesal dan menyerahkan saya kepada dunia.

Kamu pikulkan urusan pemerintahan ini ke tengkuk saya, kemudian kamu hendak berlepas tangan. Demi Allah! Saya tidak akan membiarkan kamu bersikap begitu! Bentak Umar.

Kemudian beliau dilantik menjadi gabenor di Hims. Umar bertanya: Bukankah kami mesti menyediakan imbuhan untukmu?

Jawab beliau: Apa gunanya, wahai Amirul Mukminin? Sesungguhnya pemberian daripada baitulmal telah melebihi keperluan saya.

Setelah itu beliau pun berangkat ke Hims.

Wallahu ’alam

Dr.Abdul Rahman Ra’fat al-Basha
65 Gambaran Kehidupan Sahabat
Pustaka Salam, 2006

Ramadan dan kemenangan

Alhamdulillah segala puji bagi Tuhan yang Maha Esa maka dengan izinNya kita dapat merentasi lapar dan dahaga dalam menjunjung ketaatan kepada Allah  swt iaitu puasa yang menjadi salah satu daripada rukun Islam yang lima. Saat kita berada di penghujung ini, kita mengharapkan kemenangan Ramadan akan hinggap dalam kamus kehidupan kita.

Ramadan merupakan bulan yang mempunyai banyak karamah dan keberkatan khususnya kepada orang yang bertakwa. Kita akan dapati terlalu banyak keistimewaan kedua-duanya seperti sejarah kegemilangan Islam tercatat pada bulan Ramadan antaranya:

Pertama: Permulaan Nuzul al-Quran (25 Ramadan atau 17 Ramadan). Ia merupakan noktah dan titik permulaan peradaban manusia. Ini kerana ia menyingkap kegelapan jahiliyyah seterusnya dipancar sinar keilmuan Islam melalui kitab Ilahi dengannya tertegak tamaddun Islam dan insani. Maka beruntunglah mereka yang berpegang dengan kitab suci al-Quran yang menjadikannya petunjuk dan pedoman hidup.

Kedua: Peperangan Badar (17 Ramadan). Ia berlaku pada tahun 2 Hijrah di perkampungan Badar di mana tentera Islam seramai 313 orang dengan kelengkapan yang amat naif tetapi membawa ketinggian iman dan keyakinan kepadaAllah swt dapat mengalahkan musuh yang mempunyai kelengkapan dengan jumlah lebih daripada 900 orang yang dipimpin oleh Abu Jahal. Kemenangan itu merupakan suntikan semangat kepada umat Islam untuk bersama menegakkan agamanya dan mempertahankan rasulullah saw.

Ketiga: Pembukaan Kota Mekah (20 atau 21 Ramadan), ia berlaku pada bulan Ramadan juga iaitu pada tahun 8 Hijrah. Ini hasil daripada pencabulan perjanjian yang dimeterai antara rasulullah saw dengan puak Quraisy dalam Perjanjian Hudaibiyah pada tahun 6 hijrah.Dengan kemenangan tersebut umat Islam  dapat menjadikan Mekah sebagai Kota Islam di mana terdapatnya Kaabah yang menjadi kiblat umat Islam seluruhnya. Peristiwa ini menyebabkan seluruh semenanjung Tanah  Arab berjinak dengan Islam dan mereka masuk kepada agama Islam dengan berduyun-duyun. Itulah yang dinyatakan Allah swt melalui Surah an-Nasr.

Keempat: Tersebarnya Islam ke Yaman (Ramadan 10 Hijrah), di mana rasulullah saw menghantar para sahabat untuk menyebarkan Islam.

Kelima: Peperangan Zallaqah (25 Ramadan 479 Hijrah), peperangan  yang menyaksikan tentera Islam bertembung dengan tentera kafir yang berkesudahan dengan kemenangan oleh tentera Islam.

Keenam: Peperangan Ain-Jalut (15 Ramadan 658 Hjrah). Pada tahun 656 Hijrah, kerajaan Mamalik dapat mengalahkan tentera Monggol dalam peperangan di ’Ain Jalut. Seorang panglima tentera Islam terkenal, Qutuz yang menjadi pemimpin Mesir telah mengumpul tentera Islam dan menyuntik semangat mereka untuk berkorban di samping adanya nasihat seorang ulama terkenal Izzuddin bin Abdul Salam.

Ketujuh: Pembukaan Kota Andalus (28 Ramadan 92 Hijrah) Di bawah pimpinan Thariq bin Ziyad,  negeri Sepanyol dapat dibuka yang berjaya merentangi selat antara Afrika dan Eropah di bawah arahan Musa bin Nusair. Peristiwa ini sebagai mukadimah bertapaknya Islam di negara Eropah sehinggalah kepada kawasan-kawasan yang lain.

Kelapan: Salahuddin al-Ayubi mengalahkan tentera salib dalam bulan Ramadan iaitu pada tahun 580 Hijrah. Seterusnya merekaberjaya mengambil dan menguasai kembali benteng Shafad.
 
Begitu juga peperangan muktakhir yang berlaku antara tentera Mesir dan Syria melawan tentera Israel sehingga memberi kemenangan kepada pihak Mesir. Ini menjadikan pukulan yang hebat kepada tentera Israel sehingga mengheret kepada perjanjian.

Daripada peristiwa-peristiwa ini menunjukkan kepada kita betapa para sahabat makin bersemangat dengan kedatangan ramadan kerana iamemberi kekuatan Ruhi yang seterusnya menjadikan mereka dapat mengalahkan nafsu syahwat dan juga dengannya cahaya dan sinar ilham Allah swt kepada hati mereka. Maka dengan sebab itulah apabila mereka menuju ke medan jihad kemenangan sentiasa bersama mereka. Ini kerana mereka mempunyai dua kekuatan iaitu rohani dan jasmani sedangkan musuh bergantung kepada zahir jasmani  sahaja. Hal ini mengakibatkan jiwa mereka kosong, perasaan takut bertapak dalam hati mereka ditambah dengan keberanian yang luar biasa yang ditunjukan oleh tentera Islam hasil daripada Ubudiyyah mereka kepada Tuhannya.

Al-Ustaz Fathi Yakan dalam bukunya Apa Ertinya Saya Menganut Islam berkata:Orang-orang yang terdahulu dari kita benar-benar mengetahui dan memahami bahawa dakwah mereka tidak akan mencapai kejayaan kecuali dengan jihad, pengorbanan, penyerahan harta kekayaan dan jiwa raga lantas mereka pun mengorbankan diri dan harta mereka untuk perjuangan. Mereka berjihad pada jalan Allah swt dengan sebenar-benarnya. Mereka mendengar seruan Allah swt yang menyeru kepada mereka yang bermaksud:

Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai  dari Allah dan rasulNya dan dari berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusannya dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.
(Surah at-Taubah: Ayat 24)

Sebaik sahaja mendengar seruan yang berupa ugutan itu, mereka pun terus menyambutnya. Mereka membebaskan diri mereka dari segala sesuatu yang mereka cintai dengan penuh kerelaan hati malahan mereka bergembira dan merasa bahagia dengan janji setia yang mereka berikan kepada Allah swt.

Ada di kalangan mereka yang bertarung dengan maut tetapi masih menyeru: Maralah menuju Allah yang tidak membawa sebarang bekalan. Ada juga di kalangan mereka yang mengorbankan seluruh harta benda mereka dengan berkata: Aku tinggalkan untuk keluargaku Allah swt dan rasulNya. Ada juga di antara mereka yang bermadah sedangkan mata pedang sedang berada di leher mereka: Aku tetap tidak peduli, asalkan aku seorang muslim biarpun diriku dibunuh mati untuk Allah kematian pasti.

Demikianlah yang telah terjadi kepada mereka yang berjihad dengan jihad yang benar, pengirbanannya besar, menyerah diri dengan bersungguh-sungguh dan kita juga melakukan perkara yang sama (dengan izin Allah swt)

Atas dasar ini selayaknya umat Islam menjadikan Ramadan sebagai bulan tamrin dan latihan dalam mengatur dan menyusun langkah kehidupan di atas asas syariat Allah swt.

Dalam saat kita menyambut akhir Ramadan dan bertemu dengan Syawal sudah pasti semangat Ramadan ini hendaklah kita bawa bersama sebagai mukadimah perubahan hidup kita ke arah yang lebih baik mengikut kehendak Allah swt. Begitu juga Syawal menjadikan kita lebih bersyukur kepada Ilahi atas nikmat kurniaan kemampuan untuk melaksanakan ibadahNya dengan jaya. Amin.

Dr. Zulkifli b Mohamad Al-Bakri
Prof Madya Dr Engku Ahmad Zaki bin Engku Alwi
Abdul Manam bin Mohamad Al-Merbawi
Risalah Ramadan
Majlis Agama Islam dan Adat Melayu Terengganu,2011.